Bahagia Itu Belum Milik Aku

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ


Salam kesayangan...
Salam berhujung minggu...


Dikesempatan ruang dan waktu yang Allah izinkan, nora bersyukur masih dapat bersama dengan Zarra yang satu-satunya waris dan buah hati pengarang jantung nora.

Dikesempatan yang ada, sempat nora bawa zarra duduk bersama nora untuk beberapa hari sepanjang cuti Deepavali kelmarin. Sepanjang cuti tersebut, sempat bawa zarra untuk bersama insan yang selama ini tidak pernah lupakan dia, insan yang selalu ada untuk dia, insan yang sering ambil berat dan sering lengkapkan keperluan zarra. Walaupun insan ini bukanlah siapa-siapa namun demi zarra dia adalah segalanya untuk kami.



Meluangkan masa bersama menonton wayang, bermain, pergi jalan-jalan cukup membuatkan zarra gembira. Bukan mudah untuk kami selalu bersama bertiga habiskan masa macam ni. Even kerap jumpa tapi sekadar jumpa kadang tak sampai 5-10 minit. 

"Dekat dengan kamu dan menghabiskan waktu kita bertiga bersama cukup membuat anak kecil ini gembira dan aku bahagia,
meski di hati kamu, aku tidak memiliki tempat istimewa."


Ceritera kehidupan aku, memang aku yang harus selalu rela. Datang dan pergi hanya fitrah percuma dalam ceritera kehidupan manusia. Sederhananya, bahagia aku tetap ada pada kamu. Tapi, seandainya kamu menuju arah yang bukan aku, begitulah bahagia aku akan mula menjauh.


Sudah sejauh ini aku melangkah.


Perjalanan sudah jauh; bila langkah ini mahu berhenti? Sudah beberapa kali terjatuh, beberapa kali berhenti. Aku menyangka aku sudah sampai tujuan tetapi ternyata ianya belum sampai. Aku menyangka aku sudah bertemu rumah, tetapi ianya ternyata ia mungkin milik orang lain. Mungkin juga, memang harus memberi waktu lebih kepada Pencipta, kerana rencana ceriteraNya selalu indah dan terbaik. 


Sudah sejauh ini... entah bila akan berhenti. Entah bila akan tinggal menetap. Entah bila akan menemukan tempat di mana kata rumah itu tidak hanya menjadi impian, tetapi berubah menjadi kenyataan. Entah siapa yang akan memutuskan perjalanan ini. Entah di mana berhentinya. Yang penting saat ini, walau apapun keadaan disertai dengan ketidakpastian, jangan berhenti melangkah.

Dan,


Walau entah bagaimana caranya kaki ini akan berhenti melangkah, moga-moga caranya akan membahagiakan atau paling tidak pun seakan tamparan perlahan-lahan yang menyedarkan aku. Ya Tuhan, perelokkan langkahku, langkahku menuju-Mu. Kerana masih ada beberapa hal sederhana yang perlu kita syukuri…

Sabar. Sabar. Sabar.


Aku menunggu sampai kamu melihat ramuan bahagia aku ini bukan hanya ada di saat diperlukan sahaja. Entah bila, tapi pasti kita akan bahagia dengan cara pilihan Tuhan. Tapi untuk sekarang, doa aku masih menyelipkan nama kamu sebagai penghantar kebahagiaan; dengan aku atau tanpa aku.

Moga-moga, doa itu sampai kepada kamu.

Pada setiap jiwa, Allah telah tetapkan bahagia. Cuma perlu masa.






3 comments.. read them below or add one

Ummi Zarra Ummi Zarra 09 November, 2016 22:49
Yupsss... memang best main bubble... Spent time dengan anak kan...
dalila dalila 10 November, 2016 09:28
dah bsr dh zarra..dulu jumpe kecik lg..seronok bknmain dpt main bubble

✿Menceceh-menceceh lah u ols kat sini✿
✿Sangat dihargai✿
Muacssssssss!!!✿